Rabu, 22 April 2020

Ramai-ramai Kecam Mesut Oezil yang Tolak Pemotongan Gaji


 Mesut Oezil

Mesut Oezil menolak kebijakan pemotongan gaji yang dilakukan oleh Arsenal. Pemain Jerman itu pun banyak mendapatkan tekanan.

Arsenal memotong gaji para pemain dan manajer sebesar 12,5 persen selama setahun. Kebijakan itu disampaikan Meriam London melalui laman resmi klub, Selasa (21/4/2020) dini hari WIB.

Hal itu mesti ditempuh Arsenal untuk menekan pengeluaran selama pandemi virus Corona. Liga Inggris sudah disetop sejak 9 Maret lalu.

Oezil merupakan pemain dengan bayaran termahal di Arsenal. gajinya mencapai 350 ribu pound sterling setiap pekan. Agen Moezil, Dr Erkut Sogut, yang menolak pemotongan gaji itu. Oezil pun panen hujatan.

1. Piers Morgan

Kecaman datang dari jurnalis, Piers Morgan. Oezil kini membuat pesepakbola mempunyai reputasi buruk.

"Beberapa pemain muda mendapatkan bayaran jauh dari yang dipotong dari anda sebesar 12,5 persen. Sangat sedikit untuk anda, dan anda tak mau melakukan itu? karena anda ingin melihat bagaimana situasi keuangan berjalan? Sementara anda lebih banyak duduk dan bermain setiap malam dibandingkan bermain sepakbola, benarkah?" kata Morgan di Daily Star.

"Saya merasa banyak pemain mendapatkan reputasi buruk, tapi ini alasannya mengapa mereka mendapatkan reputasi buruk. Pemain seperti Mesut Oezil, yang baru saja bilang tidak. 'Tidak, maaf tidak. Saya mungkin pemain dengan bayaran paling tinggi di Arsenal, saya mungkin salah satu pemain dengan bayaran tertinggi di dunia. Saya mungkin pantas mendapat perhatian, dan saya mungkin bisa duduk terdiam di momen ini, tapi tidak, saya tak akan mau mendapat pemotongan gaji," dia menambahkan

2. Gary Neville

Neville menilai bahwa keputusan Oezil untuk tak menerima pemotongan gaji akan berdampak pada tim. Pemain berdarah Turki itu bisa diasingkan.

"Tak bisa bersama dalam sebuah grup merupakan prinsip yang tak bisa dibenarkan. Anda merupakan tim di dalam dan si luar lapangan," kata Neville di Daily Mail.

"Saya tak suka untuk menjadi salah satu dari tiga orang yang tak setuju. Ini akan mengasingkan dan mengisolasi mereka dari seluruh tim. Saat sebuah grup pemain melakukan pemungutan suara dalam suatu hal, anda mengikuti itu."

"Itu cuma menunjukkan kompleksitas dari apa yang terjadi di Premier League saat ini. Sepakbola memakan dirinya sendiri luar dalam."

"Kebanyakan klub, pemain, tak sedang dalam peperangan, tapi mereka dalam pertarungan. Para pemain tak percaya klub dan ini hanya contoh untuk itu." dia menambahkan.

3. Jamie Carragher

Jamie Carragher mengritik Oezil. Sebagai pemain dengan gaji tertinggi, dia semestinya menjadi teladan untuk seluruh anggota skuad Arsenal.

"Agennya (Oezil) tak membantunya saat dia membuat pernyataan pada tiga atau empat pekan yang lalu ketika dia bilang kita tunggu saja. Saya selalu merasa bahwa ini akan menjadi masalah," kata Carragher di Daily Mail.

"Ada dua pemain yang mungkin tak sepenuhnya terlibat, dan itu pemain mida yang mungkin tak mempunyai keuntungan atau seorang pemain yang sedang di masa akhir komtraknya."

"Tapi, fakta bahwa pemain dengan bayaran tertinggi tak mau melakukannya.. seluruh anggota skuad menyutujuinya, anda akan memihak ke seluru pemain."

BACA JUGA : Bayern Tak Khawatir Neuer Akan Teken Kontrak Baru

"Saya tak ingin menyerangnya karena uang yang dia kumpulkan, menyalahkan orang yang membayarnya, tapi pemain dengan bayaran tertinggi di skuad seharusnya menjadi contoh," dia menambahkan.

Itu tadi pendapat-pendapat yang mengecam Oezil. Nah, kalau detikers setuju atau tidak dengan keputusan Oezil?

Website Resmi SBOBET : SBO CASINO
Whatsapp Messenger: 0813-6319-1417 
Line Messenger: agenbola206

Tidak ada komentar:

Posting Komentar